AMATIR RADIO - HAM RADIO

Radio amatir (juga disebut radio ham) menjelaskan penggunaan spektrum frekuensi radio untuk keperluan pertukaran non-komersial pesan, eksperimentasi nirkabel, self-pelatihan, rekreasi pribadi dan komunikasi darurat. Istilah "amatir" digunakan untuk menentukan "petugas yang berwenang tertarik dalam praktek radioelectric dengan tujuan murni pribadi dan tanpa bunga berupa uang;" (baik langsung reward serupa uang atau lainnya) dan untuk membedakannya dari penyiaran komersial, publik keselamatan (seperti polisi dan api), atau layanan radio dua arah profesional (seperti maritim, penerbangan, taksi, dll).

Layanan radio amatir (layanan amatir dan layanan satelit amatir) didirikan oleh International Telecommunication Union (ITU) melalui Peraturan Telekomunikasi Internasional. Pemerintah nasional mengatur karakteristik teknis dan operasional transmisi dan mengeluarkan stasiun lisensi individu dengan tanda panggilan mengidentifikasi. Operator amatir calon diuji untuk pemahaman mereka tentang konsep-konsep kunci dalam elektronik dan peraturan radio pemerintah tuan rumah. Amatir radio menggunakan berbagai suara, teks, gambar, dan mode komunikasi data dan memiliki akses ke alokasi frekuensi di seluruh spektrum RF untuk dapat berkomunikasi antar kota, wilayah, negara, benua, dunia, atau bahkan ke luar angkasa.

Amatir radio secara resmi diwakili dan dikoordinasikan oleh International Amateur Radio Union (IARU), yang diselenggarakan di tiga wilayah dan memiliki sebagai anggotanya masyarakat amatir radio nasional yang ada di sebagian besar negara. Menurut perkiraan yang dibuat pada tahun 2011 oleh Relay League Amerika Radio, dua juta orang di seluruh dunia secara teratur terlibat dengan radio amatir. Tentang 830.000 stasiun radio amatir yang terletak di IARU Region 2 (Amerika) diikuti oleh IARU Region 3 (Selatan dan Asia Timur dan Samudera Pasifik) dengan sekitar 750.000 stasiun. Sejumlah signifikan lebih kecil, sekitar 400.000, yang terletak di IARU Region 1 (Eropa, Timur Tengah, CIS, Afrika)


Banyak aspek radio amatir menarik praktisi dengan berbagai kepentingan. Banyak amatir dimulai dengan daya tarik komunikasi radio dan kemudian menggabungkan kepentingan pribadi lainnya untuk membuat mengejar menguntungkan hobi. Beberapa daerah fokus amatir mengejar termasuk yang berhadapan radio, studi propagasi radio, komunikasi pelayanan publik, eksperimen teknis, dan jaringan komputer.

Operator radio amatir menggunakan berbagai cara penularan untuk berkomunikasi. Dua mode yang paling umum untuk transmisi suara yang modulasi frekuensi (FM) dan sideband tunggal (SSB). FM menawarkan sinyal audio berkualitas tinggi, sementara SSB lebih baik di komunikasi jarak jauh ketika bandwidth dibatasi.

Radiotelegrapi menggunakan kode Morse, yang juga dikenal sebagai "CW" dari "gelombang terus menerus", adalah ekstensi nirkabel dari garis tanah (kabel) telegrafi dikembangkan oleh Samuel Morse dan tanggal untuk hari-hari awal radio. Meskipun (digital) mode berbasis komputer dan metode telah digantikan CW untuk aplikasi komersial dan militer, banyak operator radio amatir masih menikmati menggunakan modus-terutama CW pada band gelombang pendek dan untuk pekerjaan eksperimental, seperti komunikasi bumi-bulan-bumi, karena keuntungan rasio signal-to-noise yang terkandung di dalamnya. Morse, menggunakan pengkodean pesan yang disepakati secara internasional seperti kode Q, memungkinkan komunikasi antara amatir yang berbicara bahasa yang berbeda.

Hal ini juga populer dengan homebrewers dan khususnya dengan "QRP" atau sangat rendah daya penggemar, sebagai CW-satunya pemancar yang sederhana untuk membangun, dan telinga-otak sistem pemrosesan sinyal manusia dapat menarik sinyal CW lemah dari kebisingan di mana sinyal suara akan benar-benar tak terdengar. Sebuah serupa "warisan" mode populer dengan konstruktor rumah modulasi amplitudo (AM), dikejar oleh banyak penggemar radio amatir vintage dan pecinta teknologi tabung vakum.

Mendemonstrasikan kemahiran dalam kode Morse selama bertahun-tahun persyaratan untuk mendapatkan lisensi amatir untuk mengirimkan pada frekuensi di bawah 30 MHz. Berikut perubahan peraturan internasional pada tahun 2003, negara-negara tidak lagi diperlukan untuk menuntut kemahiran.
Amerika Serikat Federal Communications Commission, misalnya, dihapus persyaratan ini untuk semua kelas lisensi pada tanggal 23 Februari 2007.


Komputer pribadi modern telah mendorong penggunaan moda digital seperti radioteletype (RTTY) yang sebelumnya diperlukan peralatan mekanik rumit.

Ham memimpin pengembangan packet radio pada tahun 1970, yang telah mempekerjakan protokol seperti AX.25 dan TCP / IP. Mode digital khusus seperti PSK31 memungkinkan real-time, komunikasi-daya rendah pada band gelombang pendek.

Echolink menggunakan teknologi Voice over IP telah memungkinkan amatir untuk berkomunikasi melalui repeater tersambung ke Internet lokal dan node radio, sementara IRLP telah memungkinkan menghubungkan repeater untuk memberikan cakupan area yang lebih besar. Link pembentukan otomatis (ALE) telah memungkinkan jaringan radio amatir terus menerus untuk beroperasi pada pita frekuensi tinggi dengan cakupan global. Mode lainnya, seperti FSK441 menggunakan software seperti WSJT, digunakan untuk mode sinyal lemah termasuk meteor pencar dan komunikasi moonbounce.

Cepat televisi amatir pemindaian telah mendapatkan popularitas sebagai penggemar beradaptasi murah elektronik konsumen video seperti camcorder dan kartu video dalam PC. Karena bandwidth yang lebar dan sinyal stabil diperlukan, televisi amatir biasanya ditemukan dalam 70 cm (420 MHz-450 MHz) rentang frekuensi, meskipun ada juga penggunaan terbatas pada 33 cm (902 MHz-928 MHz), 23 cm (1240 MHz-1300 MHz) dan lebih tinggi. Persyaratan ini juga efektif membatasi jangkauan sinyal untuk antara 20 dan 60 mil (30 km-100 km).

Sistem repeater terkait, bagaimanapun, dapat memungkinkan transmisi VHF dan frekuensi yang lebih tinggi di ratusan mil, Repeater biasanya terletak di ketinggian tanah atau tinggi struktur dan memungkinkan operator untuk berkomunikasi melalui ratusan mil menggunakan genggam atau mobile transceiver, Repeater juga dapat dihubungkan bersama-sama dengan menggunakan band lain amatir radio, darat, atau Internet

Amatir satelit radio dapat diakses, beberapa menggunakan transceiver genggam (HT), bahkan, di kali, menggunakan pabrik "bebek karet" antena.,

Hams juga menggunakan bulan, aurora borealis, dan jalan terionisasi meteor sebagai reflektor gelombang radio.
Hams juga dapat menghubungi Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) karena banyak astronot dan kosmonot dilisensikan sebagai operator radio amatir.

Operator radio amatir menggunakan stasiun radio amatir mereka untuk membuat kontak dengan ham individu serta berpartisipasi dalam kelompok diskusi meja bundar atau "kain sesi mengunyah" di udara. Beberapa bergabung dalam dijadwalkan secara rutin pertemuan on-air dengan operator radio amatir lainnya, yang disebut "jaring" (seperti dalam "jaringan"), yang dikelola oleh sebuah stasiun disebut sebagai "Net Control".Nets dapat memungkinkan operator untuk belajar prosedur untuk keadaan darurat, menjadi meja bundar informal atau menutupi kepentingan tertentu bersama oleh sebuah kelompok.

Operator radio amatir, menggunakan baterai-atau peralatan pembangkit bertenaga, sering menyediakan layanan komunikasi penting ketika saluran biasa tidak tersedia karena bencana alam atau kejadian mengganggu lainnya.

Banyak operator radio amatir berpartisipasi dalam kontes radio, di mana seorang individu atau tim dari operator biasanya berusaha untuk menghubungi dan pertukaran informasi dengan banyak stasiun radio amatir lainnya mungkin dalam jangka waktu tertentu. Selain kontes, sejumlah skema penghargaan operasi radio amatir ada, kadang-kadang bersufiks dengan "di Air", seperti Summits di Air, Kepulauan di Air, Bekerja Semua Negara dan Jambore di Air.